TEORI ONLINE Research and Training. Call : 021 - 9229 0445 or 0856 9752 3260

Pedoman Desain Kuesioner

Prinsip Mendesain Kuesioner
Oleh : Hendry

Prinsip desain kuesioner biasanya difokuskan pada tiga bidang yaitu pertama berkaitan dengan prinsip susunan kata dalam pertanyaan, kedua mengacu pada perencanaan bagaimana variabel akan dikategorikan, diskalakanm dan dikodekan setelah respon diterima. Dan ketiga adalah berkaitan dengan penampilan kuesioner secara keseluruhan. Tiga faktor ini perlu mendapat perhatian karena dapat meminimalkan bias dalam penelitian.

A. Prinsip Susunan Kata

Prinsip susunan kata mengacu pada hal-hal berikut ini seperti : (1) ketepakan isi pertanyaan, (2) bagaimana pertanyaan disampaikan, dan tingkat kefasihan bahasa yang digunakan; (3) tipe dan bentuk pertanyaan yang diajukan, (4) urutan pertanyaan dan (5) data pribadi yang dicari dari responden. Lima prinsip ini kemudian dijelaskan sebagai berikut :

Isi dan Tujuan Pertanyaan

Sifat variabel akan menentukan pertanyaan yang diajukan. Contohnya, jika variabel bersifat subjektif (seperti kepuasan, keterlibatan), dimana keyakinan, persepsi, dan sikap responden yang ingin diukur, maka sebaiknya mengungkapkan dimensi dan elemen konsep.

Jika variabel yang ingin diketahui merupakan variabel objektif seperti usia, pendidikan, besaran penghasilan, dan seterusnya, maka pertanyaan yang berskala ordinal (kategori) lebih disukai.

Bahasa dan Susunan Kata Kuesioner

Bahasa yang dipergunakan harus disesuaikan dengan kemampuan responden. Jika responden adalah masyarakat awam dengan jenjang pendidikan rendah maka menggunakan istilah bahasa Inggris dapat menyebabkan kebingungan mereka untuk menjawabnya.

Pertanyaan terbuka dan Tertutup

Pertanyaan terbuka (open-ended questions) memberikan kesempatan kepada responden untuk menjawab sesuai dengan yang mereka inginkan, sedangkan pertanyaan tertutup yaitu memberikan alternatif pilihan jawaban kepada responden untuk dipilih.

Contoh :
Pertanyaan terbuka : “Apa yang paling anda sukai dari perusahaan tempat anda bekerja sekarang ini ?”

Pertanyaan positif dan negatif
Sangat disarankan untuk memberikan pertanyaan secara positif dan negatif, hal ini untuk mencegah kecenderungan responden untuk menjawab pada salah satu ujung skala. Misalnya, pada skala 5 titik (1 = sangat tidak setuju – 5 = sangat setuju), maka untuk menghindari kecenderungan responden untuk secara mekanis melingkari titik kanan (positif) bisa diminimalisir dengan membuat pertanyaan negatif.

Contoh :
Positif : “Gaji yang anda terima sudah sesuai dengan beban kerja anda”
Negatif : “Anda merasa karir anda sulit untuk berkembang di perusahaan ini ”

Menghindari pertanyaan yang bersifat terlalu umum dan kata-kata yang samar. Kalimat pertanyaan seperti

“apakah anda setuju jika gaji dinaikkan ?”, atau “apakah kinerja anda baik” sudah pasti akan dijawab dengan setuju/baik oleh responden.

Hindarkan pertanyaan yang mendua arti (ambiguitas) atau memiliki respon ganda.

Contoh : “bagaimana penilaian anda tentang kualitas dan harga produk ini”. Responden akan mengalami kebingungan karena pertanyaan mengandung dua penilaian “kualitas” dan “harga”.

Hindarkan pertanyaan yang menggiring.

Contoh : “ Dengan kenaikan harga bahan pokok sekarang ini, seharusnya karyawan diberikan gaji yang layak”. Kalimat pertanyaan seperti itu mengandung unsur menggiring opini dengan mendahului kalimat “dengan kenaikan harga bahan pokok” dan “seharusnya karyawan diberi gaji yang layak”.

Hindarkan pertanyaan yang menghendaki ingatan. Pertanyaan mengenai waktu lampau seperti kejadian 10 tahun yang lalu dapat menyulitkan responden untuk menjawab.
Contoh : “apa yang sedang anda lakukan ketika terjadi demonstrasi besar 5 tahun yang lalu ?”

Hindarkan pertanyaan yang bermuatan.

Contoh : “sejauh mana kemungkinan perusahaan akan memberikan sanksi jika karyawan melakukan demo”. Kata “sanksi” dan “demo” mengandung muatan emosi yang memperlihatkan dua sudut pandang pihak manajemen dan pihak karyawan.

Pertanyaan yang terjadi Panjang
Secara umum, panjang pertanyaan dalam kuesioner sebaiknya tidak melebihi 20 kata, atau tidak melebihi satu baris baris penuh dalam cetakan (Horst, 1968, Oppenheim, 1986, dalam Sekaran, 2006)

B. Prinsip Pengukuran

Prinsip pengukuran atau levels of measurement perlu mendapat perhatian untuk memastikan bahwa data yang diperoleh adalah tepat untuk menguji hipotesis. Berbagai mekanisme penyusunan skala akan dibahas secara terpisah disini

C. Tampilan Umum

Tampilan umum kuesioner harus jelas mengungkapkan identitas peneliti, dan tujuan survey yang dilakukan. Kuesioner yang atraktif dan rapi dengan pendahuluan yang baik, instruksi dan kumpulan pertanyaan akan memudahkan responden untuk menjawab.

Contoh Tampilan Pendahuluan

Desain Pendahuluan

Contoh intruksi

Desain Instruksi

 

Pertanyaan terbuka dan ucapan terima kasih di akhir kuesioner

Pertanyaan terbuka bisa diberikan di akhir kuesioner untuk memberikan kesempatan kepada responden untuk mengomentari aspek yang mereka inginkan. Dan tak lupa di akhir kuesioner diberikan juga ucapan terimakasih

 

Sumber Rujukan :

Uma Sekaran. 2006. Metodologi Penelitian Untuk Bisnis. Jakarta : Salemba Empat, pp : 84-102

Pengalaman pribadi

 

hendryadi

Penulis Buku, Staff Pengajar dan Tutor Metode Penelitian dan Statistik Data Analisis. Berpengalaman dalam desain dan testing instrumen penelitian, pembicara workshop/pelatihan, dan riset lapangan.

More Posts - Website

Follow Me:
TwitterFacebookLinkedInGoogle Plus

3 Responses to Pedoman Desain Kuesioner

  1. elia latifa says:

    maaf mau tanya dong, kalo misalnya ada pertanyaan kuisioner apakah anda merokok??kemudian pilihan jawabannya ada selalu = 4, sering = 3, kadang – kadang = 2, tidak pernah = 1, skor diatas untuk pertanyaan positif. Nah, untuk pertanyaan seperti di atas bagaimana skoringnya??trimakasih

  2. Chris says:

    Mohon petunjuknya,.jika yang akan diukur adalah kelayakan suatu usaha, sebaiknya menggunakan pertanyaan terbuka atau tertutup?terima kasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


× 2 = 16

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

You might also likeclose